Salah Penggunaan Istilah Untuk Orang Karo

Sekarang ini kebanyakan orang menyebut anak (perana) karo sebagai ucok, sebutan yang sudah sangat-sangat salah. Seharusnya kita menggunakan kata tongat. Kenapa istilah ucok sekarang populer di tengah-tengah orang karo? mungkin proses pembatakan yang terjadi secara alamiah.

Beberapa contoh yang juga salah digunakan

Istilah Seharusnya
Ucok Tongat
Butet Ame
Batak Karo Karo
Horas Mejuah juah
Parna Ngga ada di karo yang namanya parna
Inang Nande
Saksang/Sangsang Lomok Lomok
Arsik Ikan mas gule/gulai

Salam orang medan horas ? tetapi pendiri kota Medan orang Karo, jadi harusnya mejuah juah. Masih banyak contoh-contoh lainnya yang mengaburkan keaslian karo. Maka, mulai dari sekarang waktunya untuk mengubah istilah istilah tersebut.

Di banyak rumah makan babi panggang, banyak yang memberi label BPK (Babi Panggang Karo), dan biasanya mereka menyediakan saksang/sangsang (ntah yang mana yang benar, beda tempat beda nama, ada yang bisa mengoreksi?), padahal kalo itu BPK seharusnya yang disediakan adalah lomok-lomok, sekilas dari tampilan memang saja, tetapi bila anda pernah mencoba keduanya pasti ketahuan bedanya, dan itu sangat-sangat jauh berbeda. Di BPK orang Karo banyak yang memberi nama Saksang, tetapi di BPK-nya orang Toba banyak yang memberi nama Lomok-Lomok, contoh kecil bisa dilihat di BPK-BPK Cililitan, Jakarta Timur.

Beberapa argumen tentang kebatakan yang sering saya dengar : Teman saya orang karo, tapi mereka ngakunya orang Batak. Ini biasanya terjadi karena mereka lahir-lahir di kota besar, ataupun tumbuh di lingkungan yang orang Karonya minoritas. Atau yang paling umum karena mereka gereja di GBKP (Gereja Batak Karo Protestan ) secara tidak langsung nama tersebut membenarkan karo adalah batak karo.

Kalo orang karo bukan bagian dari batak, kita tidak saudara lagi? Bukan! sama seperti dengan suku-suku yang lainnya, kita tetap saudara. Saudara sebangsa dan setanah air.

Banyak orang beranggapan Karo dan Batak adalah satu bagian karena memiliki banyak persamaan, yang sebenarnya belum ada fakta ilmiah yang mengatakan demikian. Ada beberapa suku di Indonesia yang memiliki bayak kemiripan, tetapi mereka bukan bagian dari salah satu suku tersebut. Biasanya dua suku yang berdekatan dan bercampur baur sedikit banyaknya meng-inkulturasi sedikit bagian dari suku tetangga tersebut. Walaupun bukan contoh yang paling cocok untuk mewakili, lihat penggunaan kebaya dan batik.

Persiapen Perjabun Kalak Karo

Tulisen enda sangana i edit denga, jadi melala dengan nge kari si i tambahken ;) sabar kam nimaisa, adina lit penungkunenndu ban bas komentar. Bas piga-piga wari enda kari i update kami gambar-gambar pendukungna

Adina singuda-nguda ras anak perana enggo erteman-teman, ersura ka menda ia duana njabuken bana. Ibas sienda melala denga si man pesikapenken gelah kerinana erdalan teratur. Jenda kutulisken piga-piga siman pesikapenkenndu gelahna ula nai lit sitading-tading.

Sen

Enda salah sada si pentingna, adina gundari rata-ratana sibuat, kerja perjabun enda ndai keri buena 50.000.000 (50 juta). Silang-langna enda enggo lit i cikepndu ntah pe orang tuanta.
Sen pecahen 2 ribu, ras 5 ribu gelahna gesteng senna banci i pindondu ku bank, adina mbue biasana harus seminggu sebelumna kita mindosa ku bank.

Lagu

Melala kalak ndarami lirik lagu karo si khusus man kalak erjabu, situhuna labo perlu milih lagu sibiasa endeken kalak bas perjabun. Jenda enggo lit piga-piga lagu si banci i pilihndu bas Lagu Erjabu

Mbaba Belo Selambar

Enda melala ka si ngatakensa Ngembah Belo Selambar, ertina seri nge enda. Biasana MBS enda labo ndekah, adina ban jumpa erpagi-pagi bas jambur, dung kensa man ciger kari enggo menda dung.

Pasu-Pasu

Pasu pasu enda gundari nina kalak pemberkatan (man si perwari minggu), i jenda me kita i pasu-pasu pastor/pendeta gelahna enggo sah jadi pasangen ibas agama masing-masing. Situhuna asa jenda enggo sah pasangen enda ndai jadi sada keluarga kitik (dilaki/diberu suami/istri perbulangen/ndehara). Prosesna beda tiap-tiap gereja, adina si Islam la kueteh (adina lit kam simeteh ngata kam bas komentar). Tapi bas kita kalak kalo enda saja lenga bo bias, jadi i tambahi ka me bas kerja adat, gelahna enggo resmi kita bas tengah-tengah kalak karo, jadi kalak karo ;).

Kerja Adat

Bas kita kalak karo enda me intina, bas jenda me kari i bereken man banta surat perjabun bas kalak karo, enggo kenca si teken (tanda tangan). Adina ngurus cataten sipil kari ateta enda perlu sibaba

Contoh

Melala erbage-bagena kerja kalak erjabu enda ndai, si tading ia bas kedauhen enggo menda buen banna bagenda, contoh kalak enda erjabu atena bas bulan April 2016 enda.
Bulan 2 : Ngembah Belo Selambar (tunangan) enda la pe je si erjabu atena la masalah.
Bulan 4 : Sabtu erpagi-pagi (Pasu-pasu), Minggu (kerja adat).
ntah pe
Bulan 4 : Sabtu erpagi-pagi (Ngembah Belo Selambar), Karaben (Pasu-Pasu). Minggu (Kerja Adat)

Cataten Sipil

Ngurus cataten sipil bas taneh kari e me kap ibas kantor bupati Karo.
Enda kuban contohna bas taneh karo, si man pesikapen eme kap :
– Fotocopy surat pasu-pasu (arah gereja). Adina bas katolik dung kam pasu-pasu banci pindo ku sekretariat ingan surat-surat kanonikndu i kirim ntah pe i bereken.
– Pasphoto gandeng 4 cm x 6 cm 3 lembar. Dilaki kanan diberu kiri, latarna (background) warna megara.
– Surat pengantar arah kepala desa (intina surat enda ngataken kam lenga pernah erjabu)
– Foto copy e-ktp dilaki diberu.
– Foto copy kartu keluarga. Perban si erjabu lenga lit kartu keluargana jadi si man baban emekap kartu keluarga orang tuanta masing-masing.
– Surat ijin arah atasen (man TNI/Polri)
– 2 kalak saksi, kalak enda harus enggo lebih 19 tahun. sekalin ras fotocopy KTP-na, saksi enda kari i pindo tanda tanganna.
– Isi formulir si bereken petugas cataten sipil.
– Waktu ngurus Cataten Sipil harus duana kita reh, perban kita pe duana harus tanda tangan.

Katolik

Adina bas Katolik,
– Surat peridin, kita harus enggo i peridiken (pindo surat peridinndu simbaru ku paroki)
– Sakramen Krisma, adina lenga kam ngaloken sakramen krisma, enda la jadi masalah kel).
– KPP (Kursus Persiapan Perkawinan) enda dekahna 3 kali perjumpan. Tapi arah pagi-pagi nari asa karaben.
– Kartu Keluarga Katolik, urus bas inganndu tading.
– Kanonik
adina kawin campur (katolik – kristen, katolik – Islam) enda perlu kam konsultasi man pastor paroki.

GBKP

Man banta si meteh aturen bas GBKP banci i sharendu bas komentar.

Islam

Man banta si meteh aturen bas Islam banci i sharendu bas komentar.

Agama labo jadi masalah bas perjabun kalak karo :), kai pe agamata banci nge ban kerja adatna. Sebab bas adat perjabun labo pernah i bahas kai agamandu.

Sada si harus i inget emekap tukur bas kalak karo labo bali ras nukur rubia-rubia (hewan), contoh adina kita nukur rubia-rubia bereken sen mis banta rubia-rubia e. Adina bage si ban bas kalak karo minter guntar ;). Ibas tukur enda lit sada aturen si harus i dalanken emekap tukur si manteki kuta

  • la banci i ganjangi
  • .

    Aplikasi Lirik Lagu Karo Bas Android

    Aplikasi enda lenga i launching ;)

    Enda situhuna prototipe denga, egia prototipe pe ningen nggo nge erdalan bas Android ;). Adina gundari lenga sempat ndahikensa, jadi sementara enda saja lebe sekalin namakensa kubas to do list gelahna ula pagi lupa. Sumber lirikna enda tetap arah lagu.karo.or.id.
    Fitur

    Piga-piga fitur si enggo rencanaken tamaken ku aplikasi enda 1. Ndarami lirik arah Sirende ntah pe langsung judulna 2. Request lirik arah je, ras adina enggo lit lirikna lit notifikasina 3. Auto update, adina konek kam ku internet otomatis i download lirik si mbaru ;) 4. API (enda prioritasna sikitikna)

    Lirik Lagu Karo Android
    Adina gundari lanai jamanna rede adina erjabu mbaba kertas ;) baba HP Android makana enggo pas. Egia inget nggantisa beruna si ende-endendu e, ula kari kita mberat bas kerja e :D

    copy paste arah https://dev.karo.or.id/aplikasi-lirik-lagu-karo-bas-android.html

    Situs Sastra Karo

    Bas situs sastra karo jadi ingan pepulung karya-karya sastra seniman Karo. Adina kam lit karyandu ntah cerpen, puisi, pantun ras sidebanna banci i kirimkenndu man kami lewat email dev @ karo.or.id.
    Gundari si lit bas je puisi-puisi karya tariganu denga ngenca. Bas piga-piga wari ku lebe rencanana i pepulung kami datana arah internet bagepe buku-buku si enggo i terbitken.

    sastra karo

    judul sastra karo

    Website sindekah gundari lanai i pake, ras gundari website e lanai pake WordPress tapi pake Laravel 5 (si penasaren banci mindo source code website e).

    Review Film 3 Nafas Likas

    Sekalenda cakap Indonesia siban :) hehehe.

    Film 3 Nafas Likas bermula dari masa kecil Likas Br Tarigan (Istri Djamin Ginting Suka), sejak awal permulaan film ini sudah terasa kesan ketidak karoannya, bagi orang Karo atau orang yang pernah tinggal di Tanah Karo pasti tau. Dengan kesan logan kebatak-batakan menjadikan film ini semakin garing ;), karena dari beberapa informasi yang coba saya dapatkan disini dan disini film ini akan menggunakan beberapa teks dalam bahasa Karo, yang ternyata dari sisi logat dan pengucapan sangat-sangat tidak tepat. Pemeran bukan orang Karo bukan alasan yang masuk akal, bisa dibilang film ini kurang melakukan riset di Tanah Karo untuk beberapa aspek yang penting, salah satu contoh : Adegan saat Djamin Ginting Suka pulang dari medan perang, dan didapati oleh Likas Br Tarigan dia sudah berapa di rumah orang tuanya (Desa Suka), Likas Br Tarigan marah dan keluar, Djamin Ginting keluar setelah beberapa saat mereka seperti beradegan seakan-akan Djamin Ginting mau mencium Likas, apakah mungkin hal ini terjadi di lingkungan masyarakat Karo jaman dahulu? Dan itu berada di depan rumah dimana banyak orang lagi asyik ngobrol? sepertinya hal ini terlalu berlebihan.

    Panggilan untuk ibu menggunakan bu, dari seharusnya menggunakan kata nande atau biasa nde, tetapi sewaktu Likas sudah dewasa dan tiba dirumah setelah beberapa tahun, kata yang pertama dia ucapkan untuk memanggil ibunya adalah nande dengan logat yang kurang tepat, sewaktu kecil dia memanggil ibunya dengan ucapan Bu tetapi setelah dia dewasa, ntah ada angin apa dia tiba-tiba memanggil ibunya dengan kata nande, sesuatu yang menurut saya terkesan terlalu dipaksakan menggunakan bahasa Karo, tetapi tidak pada tempatnya.

    Banyak film yang menceritakan tentang kehidupan masyarakat lokal (pedesaan) di film-film Indonesia, tetapi kenapa kali ini hasilnya sangat jauh berbeda? terlalu banyak dibuat-buat, terutama logat pemeran dalam film tersebut. Ambil contoh film Laskar Pelangi atau Sekolah Rimba, mereka masih menggunakan logat lokal apa adanya :D Bisa dibilang ini salah satu proses pembatakan karo juga :) walaupun mungkin tanpa kesengajaan.

    Saya kutip ucapan Vino yang termuat di Tribunnews “Banyak yang bilang perbincangan kami dalam bahasa Karo di film membuat mereka serasa berada di kampung,” cerita Vino.
    dengan mentah-mentah bisa saya bilang malah saya malu mendengar dia berbicara bahasa Karo, dari logat dan pengucapan kata yang salah, bagi orang yang belum pernah mendengar orang karo berbicara mungkin menganggap itu biasa dan seperti itulah logat orang karo, sekali lagi kita (orang Karo) dibawah ke penafsiran yang salah oleh orang-orang yang menonton film tersebut.

    Dari sisi alur cerita, film 3 Nafas Likas ini sangat menarik, menceritakan bagaimana perjuangan seorang putri Karo, yang sangat gigih dalam belajar untuk mencapai cita-citanya menjadi seorang guru, disamping itu juga perjuangannya sebagai pendamping bagi istri seorang pejuang.

    Satu yang hampir terlupa, lagu latar belakang (background) alangkah baiknya bila menggunakan lagu instrumen karo, jadi kesan kekaroannya semakin menambah suasana kehidupan di Karo pada jaman dahulu.

    Untuk yang penasaran dengan arti 3 Nafas di judul 3 Nafas Likas, tunggu tanggal mainnya di Bioskop terdekat :D